Mauricio Pochettino mengungkapkan dia melakukan beberapa upaya untuk mengontrak Son Heung-min

by

[ad_1]

Mauricio Pochettino mengakui bahwa dia mencoba membeli Son Heung-min dua kali sebelum pemain Korea Selatan itu pindah ke Tottenham pada 2015.

Son bergabung dengan Spurs dengan nilai sekitar £22 juta dari Bayer Leverkusen tepat setelah musim 2015/16 dimulai dan telah menjadi sosok penting dalam sejarah klub.

Sang penyerang bermain di bawah asuhan Pochettino selama empat setengah tahun di London utara, terutama dalam perjalanan mereka ke final Liga Champions 2019. Berbicara kepada BBC Olahragapemain Argentina itu mengaku ingin mengontrak Son saat di Southampton dan kemudian segera bergabung dengan Tottenham pada 2014.

“Ketika saya tiba di Southampton, saya bekerja dengannya [sporting director] Paul Mitchell, kami mulai mengikutinya [Son]. Kami bertemu dengannya, ayah dan agennya. Itu tidak mungkin karena dia masih sangat muda… dia ingin terus di Jerman selama beberapa tahun,” kata Pochettino.

“Daripada Southampton, dia pindah ke Leverkusen. Ketika saya pindah ke Tottenham, salah satu hal pertama yang kami lakukan adalah mencoba mendatangkannya.”

Harry Symeou menjadi tuan rumah Jack Gallagher dan Toby Cudworth untuk melihat kembali Jerman ’06 sebagai bagian dari seri ‘Piala Dunia Kita’. Kami melakukan perjalanan menyusuri jalan kenangan – bergabunglah dengan kami!

Jika Anda tidak dapat melihat penyematan podcast, klik untuk mengunduh atau mendengarkan episode secara penuh!

Pochettino kemudian ditanya apakah Son adalah rekrutan terhebat dalam karir manajerialnya, dan dia menjawab: “Mungkin! Mungkin dia, itu mungkin. Itu rumit dan sulit musim pertamanya. Itu adalah perubahan besar dari Jerman. Dia orang keluarga , dia membutuhkan keluarga di sekitar.

“Sesi latihan pertamanya, ayahnya menonton dari balkon [at Hotspur Way training ground]. Kami selesai, sang ayah mengendalikan, satu mata tertuju padaku, satu lagi padanya! Ayahnya sangat ketat dengannya. Tapi beberapa hari kemudian, dia berkata ‘Saya sangat senang dengan cara Anda melatih anak saya dan sesi latihannya’. Fiuh!”

[ad_2]