Luis Suarez membidik FIFA setelah tersingkirnya Uruguay dari Piala Dunia

by

[ad_1]

Luis Suarez tidak takut mempertanyakan FIFA setelah Uruguay tersingkir dari Piala Dunia di babak grup.

Dalam kampanye Piala Dunia terakhirnya, Suarez diganti dan ditonton saat Uruguay mengalahkan Ghana 2-0, tetapi tersingkir dari Piala Dunia saat Korea Selatan merebut kemenangan akhir melawan Portugal di tempat lain di Grup H.

Gol telat Hwang Hee-chan berarti Korea Selatan memiliki poin yang sama dengan Uruguay, tetapi unggul selisih gol.

Secara kontroversial, Uruguay ditolak penalti yang – jika mencetak gol – akan membuat mereka lolos ke babak 16 besar, ketika Daniel Amartey tampaknya mengalahkan Darwin Nunez di babak kedua.

Suarez berbicara tentang insiden itu setelah pertandingan Teledokserta membahas tantangan Edinson Cavani dan emosi yang mengikutinya: “Saya merasakan kesedihan dan kekecewaan. Putra saya juga meninggalkan stadion dengan citra kesedihan itu, jadi sulit bagi seorang ayah, tetapi dia harus menghadapinya.” situasi yang dia miliki.

“Saya melihat penalti untuk Cavani karena dia dipotong oleh bek dan dia meletakkan tubuhnya di depannya. Darwin juga sangat jelas. Itu bukan alasan, tapi penalti luar biasa diberikan di Piala Dunia ini. Dan ada komite wasit dan FIFA, dan mereka harus mencoba menjelaskan diri mereka sendiri dengan lebih baik, setidaknya.”

Dia menambahkan, mengejar FIFA sekali lagi: “Saya melihat seorang pemain Prancis dengan anak-anaknya di bangku cadangan. Jadi mengapa selalu (apakah itu masalah) melawan Uruguay? Sepertinya kita harus memiliki kekuatan lain di tingkat media untuk memilikinya.” akses untuk meminta anak-anak saya mengizinkan mereka turun sebentar untuk menyambut saya, tapi hei, itu FIFA.”

Pemain berusia 35 tahun itu tetap tanpa klub dan sangat tidak mungkin untuk mewakili Uruguay di Piala Dunia berikutnya pada tahun 2026, dengan waktu terus berjalan dalam karirnya, di mana ia berkembang pesat di Liverpool dan Barcelona di level tertinggi.

[ad_2]