Eto’o dan tidak membayar tunjangan anak: Ibu dan anak bisa mati untuk semua yang saya sayangi, tinggalkan saya dalam damai

by

[ad_1]

Fmantan pemain sepak bola profesionalSamuel Eto’o terlibat dalam kontroversi setelah terungkap bahwa dia tidak membayar tunjangan anak untuk putrinya.

Selain itu, beberapa pernyataan keras telah terungkap di mana dia meminta seorang teman untuk tidak mengganggunya dengan masalah ini karena baginya masalah itu tidak ada, seolah-olah dia dan ibunya sudah meninggal.

Meskipun Erika Eto’o do Rosario secara hukum adalah putri Kamerun, olahragawan tersebut terus tidak memenuhi kewajibannya sebagai seorang ayah.

Itulah sebabnya, empat tahun setelah mengetahui identitas ayahnya dan setelah memperoleh pengakuan hukum yang sesuai, wanita muda itu memulai, bersama ibunya, sebuah pertarungan hukum baru.

Mereka mengklaim dari Eto’o 1.400 euro per bulan yang diputuskan hakim harus dia bayar sebagai tunjangan anak, menurut informasi yang dikumpulkan oleh El Mundo. Jumlah tersebut belum pernah dibayarkan dan jumlah hutangnya sekarang mendekati 40.000 euro.

Ibu, Adileusa ‘Dee Dee’ do Rosario telah berbicara dengan La Vanguardia dan menekankan bahwa apa yang diklaim dari yang pertama Barcelona pesepakbola adalah segalanya untuk putrinya.

“Dia tidak pernah memberikan apapun padanya. Dia bahkan tidak memberikan permen lolipop kepada anak itu sejak dia lahir,” kata Adileusa kepada La Vanguardia.

“Sama sekali tidak ada, bahkan dengan keputusan pengadilan.

“Dia tumbuh tanpa ayahnya dan dia merasa sangat kasihan padanya karena dia bahkan tidak memberinya kesempatan untuk bertemu dengannya.”

Sikap penolakan Eto’o yang luar biasa terhadap putrinya

Kemarahan sang ibu sedemikian rupa sehingga dia tidak segan-segan membagikan detail paling keras dari hubungan yang tidak ada antara mantan pesepakbola dan putrinya.

Ketidaktahuan olahragawan tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan Erika sejauh ketidaktahuannya tentang operasi yang dilakukan gadis itu ketika dia berusia tiga setengah tahun, ketika ginjalnya akhirnya diangkat.

“Para dokter perlu mengetahui riwayat kesehatan orang tua, untuk mengetahui apakah ada riwayat,” kata Adileusa.

“Dia berumur tiga setengah tahun. Saya menghubungi seorang teman dan dia berkata dia lebih suka tidak memaksa.

“‘Begini, Dee Dee, aku sudah memberitahunya dan terakhir kali dia berkata ‘Aku tidak peduli jika ibu dan anaknya mati, tinggalkan aku sendiri’. Aku benar-benar hancur.”

Samuel Eto’o dan sejarah gugatan paternitasnya

Kasus Erika Eto’o bukanlah gugatan paternitas pertama yang melibatkan mantan pesepakbola Kamerun yang akhirnya diselesaikan di pengadilan.

Pada tahun 2004, pengadilan di Palma de Mallorca memutuskan mendukung Anna Barrankaseorang wanita muda yang dia temui di Palma de Mallorca dan dengan siapa dia memiliki hubungan tiga bulan yang berakhir ketika dia hamil.

Namun, selama bertahun-tahun, Samuel Eto’o telah menghindari pembayaran tunjangan yang dikenakan oleh hakim dan keduanya Barranca dan putrinya Annie telah membawanya ke pengadilan setidaknya pada dua kesempatan lain (2019 dan 2020) dengan harapan olahragawan Kamerun itu akan membayar tunggakan mereka (10.000 per bulan) yang dia habiskan dalam pembayaran tunjangan anak yang jatuh tempo.

Selain itu, pada tahun 2018, ibu dari anak-anaknya yang lain, Maria Angeles Pinedamenuntut pembayaran tunjangan sebesar 16.400 euro yang harus dibayar oleh pemain.

Mulanya, Eto’o seharusnya membayarnya 3.000 euro sebulan, tetapi jumlahnya dikurangi menjadi 900 euro setelah pesepakbola itu setuju untuk membayar biaya sekolah anak itu. Namun, dia juga belum membayar jumlah ini.

[ad_2]