Jadi begini, kalau begitu. Perempat final lainnya, yang ketiga berturut-turut di turnamen besar untuk Gareth Southgate dan Inggris.

Pada tahun 2018, kami mengesampingkan Swedia. Pada tahun 2021, Ukrainalah yang tersingkir melalui kekalahan 4-0.

Namun, kali ini juara bertahan Prancis. Adalah Kylian Mbappe, Antoine Griezmann, Olivier Giroud dan Ousmane Dembele, yang bukan empat penunggang kuda kiamat tetapi masih merupakan prospek yang cukup menakutkan.

Mbappe, khususnya, telah menjadi pemain terbaik di turnamen sejauh ini. Ini dunianya, Piala Dunianya dan kita semua hidup di dalamnya.

Inggris memiliki bintang mereka sendiri. Jude Bellingham, Phil Foden dan Bukayo Saka semuanya tampil di kandang pada tahap ini dan memiliki kualitas untuk menyamai rekan Prancis mereka. Harry Kane adalah salah satu striker terbaik di dunia terlepas dari berapa banyak gol yang dia buat sejauh ini. Ada kesempatan.

Berikut lima hal yang harus dilakukan Inggris untuk mengalahkan Prancis di perempat final Piala Dunia.

Kylian Mbappé, Kamil Glik

Bukan hanya Kyle Walker saja yang membuat Mbappe diam / Simon M Bruty/GettyImages

Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, bukan? Bagaimana Anda menghentikan pemain seperti KylianMbappe?

Anda tidak bisa meninggalkannya satu lawan satu. Pada saat yang sama, Anda tidak bisa terlalu ketat dan meninggalkannya dengan ruang untuk berlari. Anda bahkan tidak bisa fokus sepenuhnya padanya karena Griezmann dan Dembele adalah ancaman pada bola itu sendiri. Nah, apa yang bisa kamu lakukan?

Lapar dia dari layanan. Itulah satu-satunya cara. Inggris perlu memotong jalur pasokan ke Mbappe sebaik mungkin.

Ini sebagian besar akan melibatkan Kyle Walker yang menandai penyerang PSG setiap saat dan kemudian orang-orang seperti Declan Rice, Jordan Henderson dan Saka melakukan triangulasi di sisi kanan lini tengah Inggris untuk berpatroli di depan dan di sekitar pria berbahaya Prancis dan membuatnya. sulit baginya untuk menerima bola ke kaki. Lebih baik lagi, pastikan dia setidaknya ditahan dan dipaksa untuk kembali begitu dia mendapatkannya.

John Stones perlu mewaspadai setiap lari diagonal dan dengan cepat kembali ke sampul jika diperlukan. Jordan Pickford juga harus cerdas. Semuanya adalah upaya tim – ini tidak hanya karena Walker memiliki permainan yang bagus sendirian. Matty Cash melakukannya untuk Polandia tetapi Mbappe masih mencabik-cabiknya.

Terakhir, Inggris perlu sedikit mengendalikan tekanan untuk memastikan Les Bleus tidak menemukan jalan yang tersirat dan pecah. Itu harus dikendalikan. Mbappe berada pada transisi yang paling menghancurkan (seperti yang ditemukan Polandia) tetapi jika mereka dapat membatasi dia untuk menerima bola dalam posisi statis dan dikelilingi oleh kaos putih, itu akan sangat mengurangi pengaruhnya.

Semoga berhasil dengan semua itu, anak-anak.

Adrian Rabiot

Adrien Rabiot dan Aurelien Tchouameni tampil mengesankan untuk Prancis / Markus Gilliar – GES Sportfoto/GettyImages

Bagi Prancis, absennya N’Golo Kante dan Paul Pogba hampir tidak terasa. Itu tentang pujian yang bagus.

Adrien Rabiot dan Aurelien Touchameni telah mengembangkan kemitraan yang tangguh di lini tengah dan akan menimbulkan masalah nyata bagi Inggris dengan tingkat kerja dan kemampuan mereka dalam menguasai bola. Griezmann juga bermain lebih dalam dari yang pernah dia lakukan dan unggul sebagai orang ketiga mereka.

Meski begitu, Rice menguasai ruang di mana Griezmann suka beroperasi – tepat di depan empat bek, antara bek tengah dan bek sayap – serta siapa pun di dunia. Jude Bellingham memiliki fisik dan kualitas teknis untuk bersaing dengan Tchouameni. Henderson bukan pemain seperti dulu, tetapi memiliki keahlian veteran untuk mengawasi Rabiot.

Ini akan menjadi kontes menarik antara dua trio lini tengah yang terlihat sangat serasi di atas kertas. Ini klise bahwa permainan seperti ini sering diputuskan di tengah lapangan, tapi ada alasannya. Inggris harus keluar di atas sana untuk memiliki kesempatan.

Harry Maguire

Maguire menjadi ancaman besar dari bola mati di Piala Dunia / Visionhaus/GettyImages

Prancis telah kebobolan satu gol sejauh ini di Piala Dunia ini dari situasi bola mati: sundulan Andreas Christensen untuk Denmark. Itu mungkin tidak terlihat banyak tetapi tim Didier Deschamps terlihat lebih rentan dari sudut dan tendangan bebas daripada yang mungkin diperlihatkan oleh angka tersebut. Kita akan menemui Hugo Lloris nanti.

Masukkan Slabhead dan rekan bek tengahnya, Stones. Kedua pemain unggul dalam serangan bola mati dan Inggris sering melakukan pekerjaan yang baik untuk membebaskan mereka di area tersebut dengan gerakan cerdas dan memblokir dari pemain lain. Melawan Iran mereka menyebabkan kekacauan dari sudut dan sangat disayangkan tidak mencetak gol.

Kane juga sangat berbahaya jika dia dapat menemukan satu yard ruang. Syukurlah parodi singkat dia benar-benar mengambil sudut di Euro 2016 sudah lama berakhir.

Laju Inggris ke semifinal Piala Dunia 2018 sebagian besar dibangun di atas keefektifan tim dari peluang bola mati. Mengingat cara permainan sistem gugur (terutama melawan lawan yang mengesankan seperti Prancis) sering dapat ditentukan oleh momen-momen ini, margin yang bagus selama momen kekacauan sepersekian detik di dalam kedua kotak penalti, Inggris harus memanfaatkannya sebaik mungkin.

Siapa tahu, kita mungkin akhirnya diberikan penalti.

Pathe Ciss, Phil Foden

Foden tampil memukau melawan Senegal / Soccrates Images/GettyImages

Jules Kounde adalah bek yang bagus tetapi jelas keluar dari posisinya di bek kanan, meskipun dia kadang-kadang bermain di sana. Mengingat pemain sayap di depannya adalah Dembele, dan tingkat kerja defensif Dembele minimal, dia akan sering dibiarkan sendiri untuk menahan Foden yang bisa menjadi resep bencana bagi Prancis.

Melawan Senegal, permainan Inggris sangat terfokus di sisi kiri di mana Luke Shaw, Bellingham dan Kane bergabung dengan penyerang Manchester City. Jika Inggris dapat melakukan hal yang sama melawan Prancis melalui interaksi cepat dan Foden menarik Kounde ke depan, akan ada ruang untuk dieksploitasi di belakang unit pertahanan yang ketat.

Dengan ancaman tambahan dari Jack Grealish dan Marcus Rashford untuk keluar dari bangku cadangan dan berlari ke arah Kounde dan Raphael Varane di dalam dirinya, area ini bisa menjadi kunci bagi Inggris dan mungkin merupakan salah satu bagian dari lapangan di mana mereka memiliki keunggulan yang jelas. kertas.

Hugo Lloris

Lloris tampak goyah untuk Prancis / Marvin Ibo Guengoer – GES Sportfoto/GettyImages

Meskipun masih merupakan penghenti tembakan yang luar biasa, Lloris terlihat semakin mencurigakan di udara dan distribusinya di lapangan. Ini adalah hal-hal yang dapat digunakan Inggris untuk keuntungan mereka di perempat final.

Kami telah menyebutkan bola mati dan bola tinggi apa pun ke dalam kotak, terutama ditujukan ke dahi Maguire, akan menyebabkan malapetaka mengingat kecenderungan Lloris untuk salah menilai dan melakukan tangkapan yang meleset. Pemain – melihatmu di sini, Harry – harus bereaksi jika dia tumpah.

Di luar itu, Inggris harus menyalurkan kepemilikan Prancis kembali ke Lloris sesering mungkin meninggalkannya untuk bermain dari belakang dengan kakinya. Skenario terburuknya adalah dia pergi jauh ke Giroud tetapi dengan Rice dan dua bek tengah Inggris seharusnya bisa memenangkan bola itu dengan cukup nyaman.

Kasus terbaiknya adalah Lloris panik – seperti yang biasa dia lakukan – dan memberi kami bola kembali ke posisi berbahaya di mana kami bisa menerobos ke depan. Sederhananya, Lloris bukanlah penjaga gawang seperti dulu dan menempatkan kapten Prancis di bawah tekanan kemungkinan besar akan menyebabkan kesalahan.

Selanjutnya, sampai hari Sabtu.

Previous articleArsene Wenger mengungkapkan pembaruan pada rencana penyisihan grup Piala Dunia 2026
Next articleCesar Azpilicueta membahas kegagalan langkah Barcelona