Belanda mengambil langkah maju yang besar dalam hal performa melawan AS, tetapi perlu melakukannya lagi jika ingin mengalahkan Argentina.

Lionel Messi dan kawan-kawan belum terlihat sebagus yang diharapkan banyak orang di awal turnamen tetapi menunjukkan tanda-tanda peningkatan dan masih memiliki bakat yang luar biasa.

Dengan juara Copa America tidak dalam kondisi terbaiknya, Belanda akan sangat mengarahkan pandangan mereka untuk mengacaukan peluang dan mencapai semifinal seperti yang telah mereka lakukan dalam dua Piala Dunia terakhir yang mereka ikuti.

Terakhir kali, Argentina yang mengalahkan Louis van Gaal dan bangsanya pada tahap itu, menang adu penalti dengan skor tanpa gol setelah 120 menit.

Inilah yang dibutuhkan manajer untuk timnya jika dia ingin membalas kekalahan itu delapan tahun kemudian.

Nigel De Jong

Van Gaal telah menghentikan Messi sebelumnya / Amin Mohammad Jamali/GettyImages

Mari kita singkirkan yang sudah jelas dulu, oke?

Messi agak bagus, dan sepenuhnya mampu memenangkan pertandingan sendiri. Menghentikannya melakukannya ketika dia sudah menguasai bola di area berbahaya hampir tidak mungkin, jadi Belanda perlu memastikan dia mendapatkan bola di area tersebut sesedikit mungkin.

Van Gaal mampu melakukannya pada tahun 2014 dengan membuat Nigel de Jong menempel padanya seperti lem, dan mengingat betapa efektifnya itu – pemain PSG itu memiliki satu tembakan dalam 120 menit – dia mungkin akan menggunakan pendekatan yang sama kali ini, dengan Marten de Roon mungkin diberi tugas yang tidak menyenangkan.

Butuh lebih dari sekadar menjaga ketat Messi untuk menghentikannya. Penyerang Belanda harus memotong jalur passing kepadanya ketika dia jatuh jauh, dan para pemain bertahan harus siap untuk kesempatan yang tak terhindarkan ketika dia berhasil menerobos.

Kami tidak pernah berpikir kami akan mengatakan ini, tetapi Virgil van Dijk dapat belajar satu atau dua hal dari Ron Vlaar dalam hal itu; mantan pemain Aston Villa itu menampilkan performa terbaiknya di Brasil, membuat beberapa tekel gemilang pada pemenang Ballon d’Or tujuh kali itu.

Nicolas Otamendi

Otamendi akan berusia 35 tahun / Fantasista/GettyImages

Pertahanan Argentina nyaris kebobolan gol di Qatar, kebobolan tiga gol dalam empat pertandingan.

Namun, tim Amerika Selatan sejauh ini hanya menghadapi tim-tim yang terlalu senang untuk duduk dan jarang melancarkan serangan balik cepat, memberi Nicolas Otamendi dan kawan-kawan yang berusia 34 tahun waktu yang cukup mudah.

Ada banyak alasan untuk percaya bahwa penyerang Belanda dapat menemukan kegembiraan yang nyata jika mereka menyerang secara lebih langsung.

Otamendi akan berusia 35 tahun dan tidak terlalu cepat atau bergerak lagi, sementara Nahuel Molina dan Marcos Acuna bukanlah bek sayap yang paling defensif mengingat mereka berdua adalah pemain sayap yang dikonversi.

Sulit membayangkan salah satu dari mereka bertahan terlalu baik jika terus-menerus dihantam oleh orang-orang seperti Memphis Depay, Cody Gakpo dan Steven Bergwijn, dan Van Gaal harus mempertimbangkan untuk memulai yang terakhir daripada Davy Klaassen karena alasan itu.

Dengan tiga pemain depan yang begitu cepat untuk dihadapi, lini belakang Argentina akan dipaksa untuk duduk lebih dalam atau berisiko terekspos saat istirahat.

Virgil van Dijk

Van Dijk belum mencetak gol / Soccrates Images/GettyImages

Argentina adalah tim terpendek yang tersisa di Piala Dunia – kami mencarinya – jadi, dengan skuat mereka sendiri, Belanda seharusnya benar-benar menciptakan peluang dari bola mati.

Pertama, mereka memiliki beberapa ancaman udara yang serius di starting XI mereka dalam bentuk Van Dijk, Nathan Ake dan Virgil van Dijk.

Terlebih lagi, mereka memiliki salah satu umpan silang penalti di turnamen di Gakpo, yang telah membuat banyak assist dari sepak pojok di level klub.

Meskipun begitu, tim belum pernah mencetak gol dari apapun di Qatar, dengan pengiriman Gakpo yang berbahaya tetapi rekan satu timnya tidak dapat memanfaatkannya.

Dalam permainan yang bisa ditentukan dengan margin terbaik, mengubah itu di perempat final bisa membuat perbedaan besar.

Timothy Weah, Weston McKennie, Frenkie de Jong

De Jong membuat timnya tergerak / Marvin Ibo Guengoer – GES Sportfoto/GettyImages

Dengan cara yang sama Belanda akan mencoba menghentikan Messi mendapatkan bola, salah satu fokus terbesar Argentina adalah membungkam Frenkie de Jong.

Pemain Barcelona itu memulai serangan demi serangan dengan operan dan dribblingnya, dengan gol timnya yang brilian melawan AS dimulai dari kakinya, di dalam kotaknya sendiri.

Tidak ada orang lain di tim Belanda yang mampu melakukan apa yang dia lakukan dari jarak jauh, yang berarti mereka berjuang untuk menciptakan banyak hal ketika mereka tidak dapat melibatkannya.

Argentina pasti akan menyadari hal itu dan pasti akan memiliki rencana untuk membatasi pengaruhnya.

Mengingat hal itu, Van Gaal membutuhkan rencananya sendiri untuk mengatasi hal ini, apakah itu memindahkan pemainnya atau mengutak-atik keseluruhan sistem.

Tampaknya perubahan drastis hanya untuk satu pemain, tetapi itu layak dilakukan; dia bisa mengontrol lini tengah sendiri jika bisa mendapatkan kepemilikan.

Wout Weghorst, Luuk De Jong

Van Gaal memiliki tinggi badan yang serius di bangkunya / BSR Agency/GettyImages

Seperti yang telah kami sebutkan, Argentina bukanlah tim tertinggi, jadi jika sangat membutuhkan gol, ada satu solusi yang jelas untuk Van Gaal.

Wout Weghorst dan Luuk de Jong keduanya lebih dari 6 kaki dan dua ancaman udara terbesar di sekitar.

Van Gaal telah mengatakan dia akan mempertimbangkan untuk membawa mereka berdua dan memasukkan umpan silang ke dalam situasi yang mengerikan, dan rencana seperti itu akan sangat efektif dalam pertandingan ini.

Jika mempertahankan keunggulan, Argentina kemungkinan besar akan memiliki Lisandro Martinez di lapangan, dan sementara dia jauh lebih baik di udara daripada beberapa orang, tidak ada fakta bahwa dia jauh lebih pendek daripada Weghorst dan De Jong.

Pergi ke rute satu jika semuanya gagal pasti akan menciptakan beberapa peluang karena alasan itu, dan itu akan membuat musuh lama Van Gaal, Big Sam, bangga.

Previous articlePeringkat pemain saat Selecao melaju ke perempat final Piala Dunia
Next articleTwitter bereaksi terhadap masterclass Piala Dunia Portugal setelah mencadangkan Cristiano Ronaldo